Minggu, 22 Juli 2012

Apa bedanya Timun Suri dan Blewah?

Buah-buahan ini tiba-tiba menjadi sangat popular begitu Ramadhan tiba. Entah kenapa dibulan-bulan lain sangat sulit ditemui, jangankan nampak, disebutpun tak pernah (mungkin). Timun Suri dan Blewah biasanya dijadikan menu ta’jil, dibuat jadi es buah dengan sirup atau kuah kolak yang dingin. Dari penelurusan saya di google, Blewah dan timun suri kaya kandungan mineral kalium dan provitamin A serta serat makanan. Kandungan gizi dalam buah ini bermanfaat untuk meningkatkan daya tahan tubuh, menyehatkan fungsi ginjal dan limpa, dan menurunkan tekanan darah (food.detik.com).

Tapi, sejak setahun lalu, saya masih menganggap bahwa timun suri dan blewah itu adalah mahluk yang sama. Mama, dan adik saya juga beranggapan begitu.


Maka pada suatu pagi di bulan suci, saya yang masih bertanya-tanya, ditarik oleh tante saya ke hadapan abang penjual buah yang khusus menjual timun suri dan blewah yang kebetulan lewat di depan rumahnya. Penjelasanpun saya dapat langsung dari sang ahli, dan ibu-ibu yang datang untuk membeli.

Ini timun suri.

Cucumis sativus atau yang biasa dikenal dengan mentimun suri, masih termasuk tanaman cucumber atau jenis timun berukuran besar (food.detik.com). Kata si abang, timun suri ini dalamnya tidak hanya berwarna putih, tapi ada yang hijau juga. Teksturnya empuk dan seperti berpasir dan baunya lebih harum, tapi rasanya hambar.

Kalo ini blewah.
Blewah sejenis dengan melon, namun kelompok budidayanya berbeda, berbentuk bulat lonjong dengan kulit berwarna jingga serta larik-larik kehijauan (food.detik.com). Blewah bentuknya seperti labu ukuran mini, baunya juga harum, teksturnya seperti melon. Kalo kata si ibu, kalo bikin es blewah, ga perlu banyak gula dan sirup, soalnya sudah manis.

Sip, sekarang saya sudah bisa membedakan yang mana timun suri, yang mana blewah. Oia, ada sedikit tips pengolahannya.

Kalo menurut versi mama saya, timun suri lebih enak dimakan dengan kuah kolak yang dingin, tapi dimasaknya terpisah, jadi timun suri yang sudah dipotong2 dadu kecil dimasukkan kedalam kuah kolak yang sudah dicampur dengan es.

Kalo blewah, menurut ibu-ibu tetangga, lebih enak diserut dan dimakan dengan es sirup melon yang dicampur selasih, atau agar2, atau natadecoco.

Semoga Ramadhan kita penuh berkah dan ampunan. Selamat Beribadah… ^_____^

6 komentar:

  1. "Kalo timun suri, menurut ibu-ibu tetangga, lebih enak diserut dan dimakan dengan es sirup melon yang dicampur selasih, atau agar2, atau natadecoco"

    Menu Ramadhan bangeeettt kak. :D

    BalasHapus
  2. timun suri...setiap pergi keluarkota, selalu saya sempatkan membeli oleh-oleh timun suri...konon katanya baik untuk menghilangkan penat dan pegal-pegal serta panas dalam :)

    BalasHapus
  3. Kalau baca postingan ini saat puasa dan siang terik, pasti membayangkan hal yang tidak-tidak hahaha

    BalasHapus
  4. blewah apa memang ada beberapa macam?jenis apa yang laku pada pasaran?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang saya tahu cuma satu macam ini, sy g tau kalo yang lain. dan yang paling laku di pasaran ya ini, sepertinya :)

      Hapus
  5. Yang paling jelas perbedaannya kali timun suri rasanya gak terlalu manis sedangkan blewah manis nyesss :D

    BalasHapus

Menurut kamu gimana? ^____^